• humas@uhamka.ac.id
  • +62217394451
News Photo

Dekan FKIP Uhamka; Pendidikan Bahasa Jepang FKIP Uhamka Ciptakan Kultul Penerjemah di Era 5.0

Era Society 5.0 merupakan sebuah konsep yang memungkinkan manusia untuk dapat menyelesaikan berbagai permasalahan sosial dengan dukungan teknologi. Di era 5.0 ini banyak tantangan dan perubahan yang harus dilakukan guna mempersiapkan SDM yang berkualitas dan unggul. Era society 5.0 sendiri diperkenalkan oleh Pemerintah Jepang pada tahun 2019, yang dibuat sebagai solusi dan tanggapan dari revolusi industri 4.0.

 

Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan FKIP UHAMKA bersama Progran Studi Bahasa Jepang beserta KAPPIJA21adakan kegiatan Era society 5.0 yang diperkenalkan oleh Jepang dengan mempersiapkan para penerjemaah yang handal. 

 

Dalam kegiatan ini membahas terkait skill apa saja yang harus dimiliki pendidik era 5.0 saat ini serta tentang bagaimana seorang penerjemah dapat mengusai suatu materi atau bidang yang digelutinya, karena sebagai penerjemah juga tidak bisa instan, butuh waktu minimal 10 tahun untuk dapat mengusai seluruh bidang seperti ekonomi, kedokteran, sosial bahkan hukum untuk dapat diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia.

 

Rita Agustina Karnawati selaku Kaprodi Pendidikan Bahasa Jepang FKIP UHAMKA mengatakan “Acara ini adalah wujud dari implementasi kurikulum berbasis merdeka belajar kampus merdeka. Didalam kurikulum MBKM ini terdapat 8 program dan salah satunya adalah kewirausahaan. Kami (Himawari Prodi Pendidikan Bahasa Jepang FKIP UHAMKA) berkolaborasi dengan KAPPIJA 21.”

 

Rita berharap, semoga dengan adanya webinar ini implementasi dari kurikulum berbasis merdeka belajar kampus merdeka yang akan terlaksana di Prodi Bahasa Jepang FKIP UHAMKA, Kaprodi pendidikan bahasa jepang juga menambahkan semoga webinar kali ini membawa manfaat bagi seluruh peserta yang ada di acara tersebut.

 

Sementara itu, menurut Desvian Bandarsyah yang merupakan Dekan FKIP UHAMKA, Manusia di 4.0 mengalami problem-problem personality, kehadiran masyarakat atau gagasan 5.0 untuk menjadi peredam dari kondisi yang semakin tak terkendalikan maka di situlah pentingnya pendidikan, pendidikan memberikan roh, spirit bagi gagasan nilai dan pengetahuan yang berifat humanis, yang bisa mendorong orang untuk tidak lupa akan spirit dan martabat kemanusiaannya.

 

“Pendidikan Bahasa Jepang FKIP UHAMKA perlu menciptakan ruang semacem ini, ruang yang bisa memberikan makna bahwa kultur kita perlu di tumbuh dan di kembangkan. Bisa berarti kultur Indonesia, bisa berarti spirit dan mentalitas serta etos orang Jepang yang positif dan kuat. Maka saya kira profesi-profesi guru dan penerjemah di era 5.0 menjadi sangat strategis.” Ujar Desvian.

 

“Bagaimana proses itu bisa memberikan dukungan secara penuh bagi keberlangsungan, ketertiban sosial dalam pengertian-pengertian masyarakat yang bebas, merdeka tetapi juga yang bisa menjenguk kebebasan dan semangat nilai-nilai kemanusiaan.” Lanjutnya.

Bagikan Berita Ini

Komentar